Cave Conservation......


Sekilas Konservasi Gua


Banyak lingkungan gua yang sangat rapuh. Banyak speleothems dapat rusak oleh bahkan sedikit sentuhan dan beberapa sebagai sedikit oleh dampak sebagai nafas. Polusi juga dari perhatian. Sejak air yang mengalir melalui gua akhirnya datang dalam stream dan sungai, setiap polusi Mei akhirnya berakhir pada seseorang minum air, dan bahkan dapat mempengaruhi permukaan serius lingkungan, juga.

Bahkan polusi kecil seperti dropping bahan organik dapat memiliki efek dramatis pada biota gua. Gua-kediaman spesies juga sangat rapuh, dan sering ditemukan spesies tertentu dalam gua Mei hidup di dalam gua sendiri, dan dapat ditemukan di tempat lain di dunia, seperti goa Alabama udang. Gua-kediaman spesies yang biasa ke dekat-konstan iklim suhu dan kelembaban, dan gangguan dapat mengganggu ke spesies' siklus hidup.

Walaupun gua satwa liar tidak selalu dapat segera terlihat, namun itu biasanya hadir di paling gua. Kelelawar adalah salah satunya mubut jenis-gua tempat tinggal hewan. Meskipun mereka sering menakutkan reputasi dan fiksi di dalam film, kelelawar umumnya memiliki lebih takut dari manusia daripada sebaliknya. Kelelawar dapat bermanfaat bagi manusia dalam berbagai cara, terutama melalui penting peran ekologi dalam mengurangi populasi hama serangga, dan penyerbukan tanaman spesies.

Kelelawar yang hibernate yang paling rentan selama musim musim dingin, bila tidak ada persediaan makanan yang ada di permukaan yang mencukupi untuk menyimpan bat dari energi harus ia akan terbangun dari hibernasi. Kelelawar yang bermigrasi yang paling sensitif pada bulan-bulan musim panas ketika mereka meningkatkan muda. Untuk alasan ini, mengunjungi gua dihuni oleh kelelawar adalah hibernating kecewa dingin selama bulan, dan mengunjungi gua dihuni oleh kelelawar adalah berpindah kecewa selama bulan hangat ketika mereka yang paling sensitif dan rentan. Karena adanya penderitaan yang mempengaruhi kelelawar di timur laut AS dikenal sebagai White hidung sindrom [3], the US Fish \u0026amp;

Wildlife Service telah dipanggil untuk moratorium [1] (Efektif 26 Maret 2009) di dalam kegiatan caving negara dikenal memiliki hibernacula (MD, NY, VT, NH, MA, CT, NJ, PA, VA, WV dan) terpengaruh oleh White Nose syndrome, serta berdampingan negara. Beberapa petikan gua Mei ditandai dengan lesu tape atau indikator untuk menunjukkan biologis, aesthetically, atau archaeologically daerah sensitif.

Ditandai Mei menunjukkan cara jalan terutama di sekitar daerah rentan seperti murni lantai pasir atau lumpur yang mungkin ribuan dari tahun, dating dari waktu terakhir air mengalir melalui gua. Seperti deposito Mei akan dimanjakan dengan mudah selamanya oleh satu langkah misplaced. Aktif membahana seperti flowstone dapat marred mirip dengan tapak berlumpur atau handprint, dan manusia purba seni, seperti produk serat, bahkan meremukkan debu di bawah sentuhan apapun tetapi yang paling hati-hati archaeologist

sumber :
http://en.wikipedia.org/wiki/Caving#Safety

Pemikiran tentang :

0 Tanggapan Teman ?:

Poskan Komentar

About Me

Foto saya
I'll Becoming a good Profesional Worker,Student, and adventurer

Timeliness....

The Calender

Search Your Think.....

Memuat...

Yahoo News: Top Stories

Forecast Weather

Crude Oil Prices

Rupiah Exchange Rates ( IDR )

Translate Our Language....

Arsip Blog

Rush hour Blog

Fight To our Earth....Go green

Brighter Planet's 350 Challenge
NonCommercial,Nonprofit. Diberdayakan oleh Blogger.