DIABETES MELITUS (DM)

DIABETES  MELITUS (DM)

Oleh : Dr. Endang  Susilawati

I.              PENDAHULUAN
Di Indonesia  saat  ini  di perkirakan  masih sedikitnya  sekitar  50%  
dari penyandang  Dibetes Melitus  belum  terdiagnosis. Diantara  mereka yang sudah  mengetahui  menderita Diabetes,  hanya dua per tiganya saja  yang  datang  berobat.  Tetapi  sayangnya  diantara  yang  berobat tersebut, hanya  sepertiganya  yang  terkendali dengan baik,  atau  11 %  dari  semua orang dengan  Diabetes Melitus.  Keadaan  inilah yang sampai  saat masih sangat memprihatinkan. Berdasarkan  data jumlah  penduduk Indonesia  oleh Badan Pusat Statistik Indonesia  (2003)  diperkirakan  penduduk  Indonesia  yang berusia  diatas 20 tahun adalah sebesar  133 juta  jiwa.
Dengan  prevalensi  Diabetes Melitus  pada daerah Urban  sebesar  4,7 %  dan   daerah  Rural  sebesar  7,2 %,  maka  di perkirakan pada  tahun 2003  terdapat penyandang  Diabetes  sejumlah  8,2 juta  di daerah  Urban  dan  5,5 juta  di daerah Rural.  Selanjutnya  berdasarkan pola  pertambahan  penduduk,  di perkirakan  pada  tahun 2030 nanti akan ada 194 juta  penduduk  yang  berusia  diatas  20 tahun.
Suatu  jumlah  yang  sangat  besar  dan  merupakan  beban  yang sangat berat  untuk dapat  di tangani  sendiri  oleh  Dokter Spesialis / Subspesialis,  bahkan  oleh  semua  tenaga  kesehatan  yang ada.
Dalam  Strategi  pelayanan  kesehatan   bagi  penyandang Diabetes  yang menempatkan pelayanan  Kesehatan  Primer  sebagai  ujung tombak,  peran Dokter Umum menjadi  sangat penting, dimana kasus Diabetes Melitus sederhana tanpa  penyulit dapat di kelola dengan tuntas oleh  Dokter  Umum  di pelayanan Kesehatan  Primer.


II.           DIFINISI
Menurut  American Diabetes Association (ADA) 2005, Diabetes Melitus merupakan suatu kelompok penyakit metabolik dengan karakteritis Hiperglikemia yang terjadi karena kelainan sekresi insulin, kerja insulin    atau  kedua – duanya.
Sedangkan  menurut WHO 1980 di katakana bahwa Diabetes Melitus secara umum dapat di katakan sebagai suatu kumpulan problem anatomi dan kimiawi yang merupakan akibat dari sejumlah factor dimana di dapat defisiensi  insulin absolute  atau  relatif  dan  gangguan  fungsi  insulin.

III.          KLASIFIKASI  DIABETES MELITUS (DM)
Klasifikasi  etiologis  Diabetes  Melitus  berdasarkan  Konsensus Pengelolaan  Diabetes  Melitus Type 2  di Indonesia  tahun 2006,  yaitu :
1)    DM Type 1  (Diabetes  Melitus  tergantung  Insulin)
Ini di akibatkan Insulin tidak di produksi  oleh tubuh  karena kerusakan  sel-sel  pada  kelenjar  pancreas.
Umumnya  di sebabkan  oleh keturunan,  dimana  terjadi  pada   Anak - anak  dan  para  Remaja,  Kurus (tidak gemuk)
2)    DM Type 2  (Diabetes  Melitus  tidak  tergantung  Insulin)
Insulin  di bentuk  tetapi  kurang  mampu  bekerja,  di sebabkan    oleh  faktor  pola  hidup  terutama  pola  makan  yang  tidak  sehat dan  kurangnya  aktifitas  fisik.
Biasanya terjadi sudah Dewasa atau Berusia Lanjut dan agak gemuk
3)    DM akibat penyakit lain,  misalnya ;  Tumor  kelenjar  Pankreas, pengaruh  Obat - obatan,  pengaruh  Hormonal,  Infeksi.
DM  type  ini  jumlah  penderitanya  sangat  kecil  atau  sedikit.
4)    DM  Gestasional,  yaitu  Diabetes  yang  timbul  selama Kehamilan.
DM  ini sering  di derita  ibu-ibu  yang  melahirkan  bayi  dengan  berat  lebih  dari  4 kg.


IV.         GEJALA – GEJALA  DM
·         Cepat  lelah
·         Berat Badan turun dratis
·         Sering buang Air kecil (terutama  dimalam hari)
·         Air seni di krubuti semut karena manis
·         Merasa haus secara berlebihan
·         Merasa cepat lapar
·         Sering kesemutan pada jari tangan dan kaki
·         Gangguan penglihatan (kabur)
·         Gatal –gatal,  Bisul
·         Luka tak kunjung sembuh
·         Gangguan Ereksi (pria), Keputihan (wanita)
Seorang  di katakana  sebagai  penyandang  DM  bila  pada  pemeriksaan   Laboratorium  kimia  darah,  konsentrasi Glukosa Darah dalam keadaan Puasa (GDP)  pagi hari  > 126 mg / dl  dan atau  2 jam sesudah makan  > 200 mg / dl  atau  Glukosa Darah Sewaktu  (GDS)  > 200 mg / dl

V.          PENYEBAB  dan  FAKTOR RISIKO DM
ü  Faktor genetic / riwayat keluarga dengan Diabetes
ü  Kelahiran  dengan  Berat badan  rendah  (< dari 2,5 kg)
ü  Segala Usia / Usia  diatas  40 tahun
ü  Obesitas (kelebihan  Berat Badan),  Makan berlebihan
ü  Kurang gerak / Olah-raga
ü  Hipertensi,  Kolesterol  tinggi
ü  Kekurangan produksi Hormon Insulin
ü  Riwayat Kehamilan  dengan  kelahiran  Berat Badan  bayi  > 4 kg
ü  Penyakit  hormon  yang  kerjanya  berlawanan  dengan  Insulin

VI.         KOMPLIKASI  PENYAKIT  DM
 ~  Pada Kulit dapat  terjadi  kelainan,  mulai  dari  yang paling ringan sampai  berat,  yang paling  sering  adalah  rasa gatal  pada kulit kelamin  pada wanita  karena urine yang banyak mengandung  gula.  Pada pria terjadi   Impotensi.
~  Pada Rongga mulut  terjadi  mulut kering,  gigi  mudah lepas,             lidah  terasa  tebal,  kering,  panas.
~   Timbul luka yang sulit sembuh,  berbau  dan  bisa terjadi pembusukan pada kaki (Gangren Diabetikum)  yang dapat  berakibat  di  Amputasi
~    Pada  Mata  terjadi  Kebutaan  dan  Katarak  dini
~  Pada Ginjal akan  timbul gangguan  dari  ringan  sampai berat, yaitu      dari  gangguan  fungsi  ginjal  sampai  pada  Gagal Ginjal
 ~   Penyumbatan        pembuluh      darah  Jantung,        mengakibatkan                     Penyakit  Jantung  Koroner  (PJK)
~  Penyumbatan  pembuluh  darah  Otak,  mengakibatkan   Stroke
~ Kerusakan pada Saraf  menimbulkan  gangguan  berupa  penurunan      ambang  rasa  sakit  (kesemutan,  baal, dll)
~ Komplikasi  Diabetes  pada saluran cerna  yaitu  ketidak lancaran jalannya makanan  sehingga  penderita  merasa  makanan  terhenti  atau  rasa panas    di dada,  dapat  juga  rasa  mual  ataupun  Lumpuh
        


VII.       PENGOBATAN  PENYAKIT  DM
Diabetes  merupakan  penyakit kronis  yang  tidak  dapat  di sembuhkan,  dalam arti harus  terus menerus  di control  dengan baik  untuk  mengurangi gejala  serta  mencegah komplikasi  dan kematian,   yaitu  caranya      “ 4 SEHAT  5  TERATUR”
1.    Edukasi  Diabetes :  membantu  Diabetesi memahami seluk-beluk Diabetes  dan pengendaliannya
2.    Perencanaan  makan  yang baik atau Diet
(batasi  gula,  lemak,  konsumsi  makanan  kaya serat)
3.    Aktifitas fisik / latihan jasmani,  seperti  jalan kaki  selama  30’,           3-4 x / minggu
4.    Minum  obat  dengan  teratur  sesuai petunjuk  Dokter
5.    Monitor Gula Darah secara teratur agar Gula darah selalu seimbang

VIII.      Program   PENCEGAHAN  DIABETES   menurut   ADA
     ( American Diabetes Association

ü Menurunkan  Berat Badan  (5%)
ü Mengatur  Asupan Lemak  <30% kalori,  Lemak jenuh  <10% kalori  dan       Serat  >15gr / 1000 k kalori
ü Olah raga  (>150 menit / minggu),  misalnya :  jalan kaki  sekitar  30-45 menit,   3-5 kali  seminggu
ü Berhenti  Merokok  dan  Minuman keras

        SARAN  UNTUK  PENDERITA  DIABETES
A.   Selalu  membawa  permen  (gula-gula)
B.   Jangan  lupa  minum  Obat
C.   Membawa  gelang  pengenal  bertuliskan  nama,  penyakit,                   jenis  obat  yang  di makan  dan  banyaknya.

IX.         PENUTUP

§   Diabetes  Melitus  tidak pandang  bulu,  semua  lapisan masyarakat,            kaya-miskin,  dari anak-anak sampai orang tua  bisa mengalaminya,        dimana  Indonesia  menempati  urutan  ke-4  untuk  Diabetesi terbanyak

§   Diabetes  Melitus  merupakan  penyakit  KRONIS  yang  tidak dapat  di sembuhkan, namun  dapat di kendalikan.  Mengendalikan DM tidak cukup dengan mengelola  kadar  glukosa darah saja,  tetapi harus memperhatikan juga  factor  risiko  yang lainnya.   Salah satu factor risiko yang dapat memicu terjadinya  DM  adalah  Obesitas  (Kegemukan)  terutama  kegemukan  yang terkonsentrasi  di daerah  perut  (OBESITAS SENTRAL)

§   Penyebab  sebenarnya  dari  penyakit  DM  ini  belum jelas, namun ada beberapa  factor yang  menjadi  penyebabnya seperti : Faktor Genetik, Infeksi, Toksisitas,  Nutrisi,  Stress,  Obat dan Hormon,  penyakit pada Pankreas

§   Divonis  Diabetes  bukan  berarti  hidup  penuh  batasan,   Anda  hanya   perlu 5  langkah  untuk menjalankan  HIDUP  SEHAT

§   Diabetes  Melitus  dapat  menimbulkan  penyakit  atau  komplikasi yang dapat berakibat  fatal,  misalnya : terjadinya  Penyakit  Jantung  Koroner  (PJK),     Gagal GinjalKebutaan,  dll

§   Bila   Olah raga, Diet  dan  penurunan  Berat Badan  tidak membawa hasil, penderita  harus  mengkonsumsi  Obat-obatan  (oral),  jika obat masih kurang mencukupi,  di gunakan  Insulin

X.          DAFTAR  PUSTAKA
1.    American  Diabetes  Association.   Medical  management  of  type 2 Diabetes.  ADA  Clinical Series. American  Diabetes  Association. 1998
2.    Asdie  AH,  Patogenesis  dan  Terapi  Diabetes  Melitus  tipe 2.           Medika  FK  UGM,  Yogyakarta.  2000
3.    Perkumpulan  Endokrinologi  Indonesia.  Petunjuk  Praktis  Pengelolaan Diabetes  Melitus  Tipe  2, PB  PERKENI,  JAKARTA , 2002

4.    Tjokroprawiro  A.  Diabetes  Melitus :  Klassifikasi,  Diagnosis,  dan  Terapi, Edisi  ke- 3,  Jakarta ;  PT. GRAMEDIA  PUSTAKA  UTAMA.  2001    

Pemikiran tentang :

0 Tanggapan Teman ?:

Poskan Komentar

About Me

Foto saya
I'll Becoming a good Profesional Worker,Student, and adventurer

Timeliness....

The Calender

Search Your Think.....

Memuat...

Yahoo News: Top Stories

Forecast Weather

Crude Oil Prices

Rupiah Exchange Rates ( IDR )

Translate Our Language....

Rush hour Blog

Fight To our Earth....Go green

Brighter Planet's 350 Challenge
NonCommercial,Nonprofit. Diberdayakan oleh Blogger.